Friday, May 22, 2015

Kenapa kita MEMILIH TIDAK melawan rasuah?





'Mengunyah' itu lebih besar dosanya dibanding 'mereguk' dan 'melahap'?


Sebagai pembuka bicara, sebagai panduan mari kita kutip makna sepatah dua perkataan berikut:  

Kunyah: Mengikut Kamus Dewan, ed. keempat, (2005:852), kata kerja ini bermaksud “melumatkan (menghancurkan) makanan dalam mulut dengan gigi sebelum menelannya, memamah.”

Taakul: Kata Arab yang bermaksud “hal membuat pertimbangan dan penilaian dengan menggunakan akal, tinjauan akal;”  Kamus Dewan, ed. keempat, (2005:1561)

Reguk: teguk, minum (hal. 1303)

Dalam era maklumat-milik-semua (?), maka maklumat pelbagai kumpulan pun wasap sentiasa saja merempuh kehidupan kita.  Dan di antara yang datang merempuh ialah ‘peringatan’;  saya terima dari sekumpulan teman lama:

Senarai kod panduan lemak babi dalam makanan fat dan minuman (pig code guide) E100, E110, E120...

Senarainya cukup panjang, berjela-jela.  Semasa bersekolah di Katholieke Universiteit Leuven, Belgium, akhir-akhir tahun 80an, senarai begini menjadi buah tangan penting dari para pelajar senior, majoritinya pelajar perubatan tajaan JPA.  Maka senarai ini pun dibawa ke hulu ke hilir semasa mereka membeli belah.  Segala macam makanan dalam tin dibelek-tilik sepuas-puasnnya sebelum ia dibeli.  Lihatlah betapa tekunnya kita semua dalam memastikan agar tidak ada bahan babi yang memasuki tubuh kita. 

Setelah masa berlalu, kita pun membayangkan budaya “memastikan agar tidak ada sebarang bahan babi yang akan memasuki tubuh kita” ini jauh lebih corot, kurang penting (baca: tidak begitu menyerlah@significant) jika dibandingkan dengan budaya mengedarkan peringatan bahawa sesungguhnya haram buat kita semua menyentuh rasuah. 

Ya, sebagai satu ummah yang sangat syariah sensitif, kita semua telahpun bangun untuk memastikan dengan bersungguh-sungguh bahawa tidak ada sezarah pun barang haram (hasil rasuah) yang kita kunyah, telan dan hadam sehingga ia menjadi darah daging kita.  Pendek kata, kita adalah satu ummah yang sangat garang, tegar dan istiqomah dan berkobar-kobar ‘budaya’ melawan rasuahnya. 

Ya, oleh kerana budaya ingin memelihara agar tidak akan ada sezarah pun daging dan tulang belulang ummah bakal disambar oleh api neraka, maka kita semua sangat tekun mengedarkan, berbicara, berhujah dan berjuang melawan rasuah.  Dan salah satu kaedahnya ialah senarai yang panjang tentang perbuatan rasuah.


2. 0 Atau ― seperti biasa ― mengikut kaedah penaakulan yang sering kita pakai selama ini, kita juga mestilah berpilih-pilih dalam mengeluarkan senarai.  Dalam konteks ini,  kita memilih untuk mengedarkan bahan tercemar babi dibandingkan dengan mengedarkan peringatan bahawa kita semua mestilah  bangun melawan rasuah?    

Kita memilih untuk edarkan senarai bahan tercemar babi tapi kita lupa negara kita bakal tenggelam kerana rasuah?


Sdr Dinsman dan teman-teman dalam PAKSI(Seniman Paksi Rakyat) , kita sedang bercakap tentang budaya ― tekad budaya. 

Agaknya mengunyah (daging babi) itu lebih menakutkan jika dibanding dengan mereguk (arak) atau melahap (rasuah)?



Tuesday, April 28, 2015

Mencari penghuni baru KERUSI






Sekali lagi kerusi ITU mahu dikosongkan




Bila serangan dimulakan, ramai orang-orang di kampungku ― baik yang di sebelah sana ― di sebelah parti politik pemerintah, mahu pun yang di pihak oposisi ― yang di sebelah sini ― begitu amat gembira sekali.  Mereka gembira.  Mereka gembira, teruja dan rasanya cukup bahagia.  Pelbagai kata-kata semangat, ya penuh bersemangat, agaknya untuk menyedapkan diri masing-masing diluahkan untuk sama-sama dikongsi.  Kata mereka:  perubahan sudah datang, akhirnya sudah ada cahaya di hujung terowong, akhirnya sudah ada penyelamat yang bakal muncul untuk membela kita.  “Perubahan sudah mari!”



Kata kuncinya ialah AKHIRNYA ― perubahan ‘sudah mari’



Salleh, ‘Id, ‘Ad dan ‘Ud saling berpandangan mengamati kegembiraan dan keterujaan orang-orang di kampungku.  Kampungku yang cukup teruja kerana serangan untuk mengambilalih pemilik kerusi sudahpun bermula.  Untuk makluman, ketiga-tiga watak adalah manusia biasa kampungku; mereka yang sekolahnya tak pernah tinggi.  




Kata Salleh (“aku tak sekolah tinggi-tinggi; aku boleh baca, tulis dan kira saja”) yang mencari makan dengan menjadi nelayan hutan bakau (yang semakin hari semakin tercemar) berpendapat begini:



Jawatan Perdana Menteri itu milik pemimpin Umno yang terpilih dan dikhaskan untuk anak-anak cucu mereka.  Jawatan diwarisi untuk diagih-agihkan di kalangan anak-anak cucu mereka. Apakah kau fikir yang lain ada peluang untuk duduk di kerusi itu?  Jika jawatan sudah menjadi hak yang boleh diwarisi,  apakah kau fikir orang yang mendapat jawatan melalui hadiah dan pemberian seperti itu,  peduli apa yang berlaku di sekelilingnya?  Dia nak bawa perubahan untuk apa?



Sambung ‘Id pula: Mantan Perdana Menteri yang tak pernah mahu pencen itu berkata (walaupun mungkin agaknya untuk berseloroh), rasuah kecil-kecilan seperti SATU juta itu biasalah. Yang menjadi masalah ialah apabila ia mencecah 42 bilion?



‘Ad pula teruja dengan kata-kata amaran oleh mantan Menteri Perdana itu:  JIKA Pakatan Rakyat menang, semua dosa para pemimpin Umno akan dikorek. Oleh kerana itu Umno jangan sampai kalah kerana jika kalah, buruk padahnya!



‘Ud: Aku geli dengan kehadiran Katak dan Cina-Jadi-Melayu tulen itu sebagai pengapit!  Seperti kehadiran ITU mufti dalam hujah-hujah dan kes-kes agama Islam, aku hilang segala nafsu.  Itulah,  sekali aku tak percaya, sampai mati pun aku tak percaya.  Tak ada orang lainkah untuk menjadi pengapit?



Salleh:  Apakah kita boleh percaya pemilik kerusi yang BARU pasti membawa perubahan tulen?



‘Ad:  Bukankah itu janji-janji mereka sejak zaman sebelum tahun 1957?



‘Id: Apa kau yakin pemilik BARU kerusi tak ada balaci dan kroninya?



‘Ud: Apakah kau fikir ular menjadi akar kerana amanah sebuah kerusi?





Tuesday, April 7, 2015

Aku lagi sibuk ber3M






POTA: Kenapa aku tidak hadir perbahasan?


Setelah semua yang mengiringi pada pulang ke rumah masing-masing, maka bermulalah sesi soal jawab:

Soalan:  “Wahai Man bin Moon, kenapakah kau ponteng perbahasan itu?
               Apakah kau TIDAK tahu itu bakal menggantikkan ISA?”

Jawapan:  Aku YB. Aku lagi sibuk dengan 3M.  

Soalan: Mati, Menikah dan Mekah? Aduhai, betapa KAU sungguh terlaluan!!





  


Sunday, April 5, 2015

Perang merebut bangkai



"Kau percaya itu syarahnya Ostad - dunia ini bangkai?"


Sepanjang ingatanku ceritanya tetap sama; tema, jalan cerita, watak dan titik-titik kejutan cerita tak banyak berubah. Dan seperti zaman-zaman silam, pada saat-saat yang genting, para dalang di belakang tabir terpaksa bekerja lebih masa, lebih keras untuk memastikan drama tidak disambar orang lain. Maka para panglima di seluruh wilayah pun sedang makan besar.  Katanya,  setiap seorang daripada mereka mendapat lima kilo emas sebulan sebagai tanda penghargaan oleh The Lord. 

Jadi siapa percaya perang-perang besar mempertahankan takhta itu murah, mudah? Sejak zaman berzaman, The Lord dan para calonnya bertempur sehingga mampuuusss demi merebut sekujur bangkai. Bangkai? Siapa percaya bangkai tidak perlu direbut, dipeluk, dibelai, didakap, disiang, dibaham dan diratah? Sesungguhnya, bukankah rebut-peluk-belai-dakap-siang-baham-ratah adalah sebagian kecil proses mentekedarah?   

Dan sesungguhnya adalah DUSTA yang maha nyata jika ada yang begitu yakin dan percaya bahawa sesungguhnya hanya makhluk dari spesies manusia saja yang gemar sekali akan bangkai.  Mutakhir ini, para Jin termasuk - para bomohnya Jin - juga tidak ketinggalan; IA  sudahpun memasuki gelanggang perebutan bangkai! 

      

Thursday, April 2, 2015

Kami tentu, kau ikut!





Tunjukkan, usah ceritakan
(Show, don’t tell)


Ini sebuah pesan (maxim?) bergeliga yang sering diulang-ulangi supaya digunakan apabila seseorang penulis itu menukangi sesebuah karya sastera, misalnya cerpen atau pun novel. Sang penulis disarankan supaya TIDAK memberitahu pembacanya, misalnya bahawa sang protoganisnya marah, dengan bertempik, “ Kamu ini melampau! Sudah melampau!!”  Katanya rumus kaedah bercerita yang lebih berkesan ialah dengan menunjukkan bahawa sang protoganis itu sedang marah sekali. Bagaimanakah caranya untuk menunjuk bahawa sang protoganis marah? Kita turunkan dua buah ‘skema’:

(i) Raja Negara Antah Berantah murka, baginda ditegur

Sang Raja murka yang amat sangat kerana Baginda ditegur secara terbuka bahawa perbuatannya meraikan serta meraya acara agama lain itu tidak dibenarkan oleh peraturan yang termaktub dalam agama rasmi negara. Maka apabila tiba saat santapan Diraja, Baginda telah TIDAK menghadirinya kerana si juru tegur diletakkan semeja dengan Baginda.  Episod ini boleh dilukis dengan penuh rinci ― mimik muka, perbuatannya, gerak badan dan sebagainya.

(ii) Raja Negara Antah Berantah ogah (tidak mahu) bergambar dengan tetamunya

Baginda memilih untuk TIDAK mahu bergambar secara beramai-ramai kerana ― pada pandangan Baginda ― pakaian yang dipakai oleh para tetamu Baginda kelihatannya kusam, tidak lengkap dan tidak ceria. Pendek kata, pakaian para tetamunya menyakiti dan menyakitkan hati Baginda. Jadi Baginda tidak mahu bergambar beramai-ramai walaupun secara tradisi itu telah dilakukan sejak sekian lama. Sekali lagi,  episod ini boleh dilukis dengan penuh rinci ― mimik muka, bahasa badan, perbuatannya dan sebagainya.

Nah, itu ceritera tentang “don’t tell but show”


2.0 “Akulah yang beritahu isi gelas itu!”  

Kisah “ I tell them” ini pernah penulis sentuh entah beberapa ketika dulu iaitu saat-saat berleluasanya tragedi-tragedi pukulan maut pada musim-musim pilihan raya ― lebih tepat ― di ambang setiap pilihan raya, tatkala pihak Oposisi yang tak punya apa-apa kecuali gigi dan lidah dan tempat-tempat terhad untuk berceramah (itu pun kekadang digusur sang punya kuasa) sering sekali dikerjakan oleh media dan sang penguasa. Ya, saat dan ketika itu.  Saat dan ketika segala media, baik cetak maupun radio-tv, mutlak milik Sang Penguasa dan IA boleh melakukan apa saja dengan media yang dikuasainya itu.  Sekarang ini walaupun penguasaan media oleh sang penguasa tidak banyak berubah, namun  kehadiran media sosial dan media baru kerap kali dan kerap juga membuat sang penguasa sedikit kewalahan menanganinya.

Apakah kisahnya “I tell them” itu? Kisah suatu pagi dalam sebuah akhbar berbahasa Inggeris telah terpampang semuka penuh, muka sang pemimpin utama Oposisi, (kelihatannya) asyik sekali mereguk; mereguk sesuatu dari gelas berpinggang ramping seperti pinggang kerengga, dalam acara yang istimewa pula.  Imej pemimpin utama parti Oposisi, sebuah parti Islam yang tersohor itu,  mengangkat gelas istimewa ke bibirnya adalah mesej khas untuk para pengundi Islam.

Ada pemberita dari luar negara yang agak bingung dengan episod seperti ini, lantas bertanya:

“Apakah masalahnya” (“What’s the big deal?”)            
  
Anda tak nampak? Dia peminum!  (“Can’t you see, he drinks!”)
      
“Bagaimanakah mereka (para pembacamu) tahu apakah isinya?”

“ I tell them!” jawab pemimpin besar Pihak Yang Berkuasa.


Moral ceritanya?

Bolehkah dipakai lagi ― untuk selama-lamanya ― konsep, prinsip dan amalan “ I tell you” ini dalam mengurus kesejahteraan rakyat termasuk dalam dalam hal-hal agama?

Bolehkah ― mereka tentukan segala-galanya ― kita hanya dengar dan patuh? (they dictate, we just follow?)




Tuesday, March 24, 2015

PAKSI (Seniman Paksi Rakyat) pewaris pejuangan penulis



Paksi pewaris perjuangan penulis
A Shukur Harun

Shukur mempunyai lebih 30 tahun pengalaman sebagai wartawan dan bekerja dengan pelbagai media. Beliau kini pencen tetapi menjadi pemerhati politik yang tegar.
Published: 24 March 2015 

Seniman Paksi Rakyat (Paksi), sebuah badan seni budaya pimpinan Dinsman di Madrasah Tarbiyah, Jalan Gombak, Kuala Lumpur setiap bulan mengumpulkan para seniman berbicara mengenai seni budaya, deklamasi puisi dan sebagainya, yang bersifat "merakyat" setiap bulan.

Ia digerakan sekumpulan seniman dan aktivis budaya – Kassim Muhamad, Rozan Azen Mat Rasip, M Nasir dan lain-lain yang berusaha keras menyuburkan kegiatan Paksi.

Setiap bulan Paksi mengadakan acara baca puisi dan kegiatan seni yang lain hingga madrasah tersebut, atau dipanggil Madrasah Seni, menjadi begitu terkenal sebagai tempat berkumpul sang budayawan.

Bulan lalu, ia mengadakan Majlis Memperingati Jasa dan Perjuangan Allahyarham Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat serta pelancaran novel “Nenek” karya Razali Endon, sementara minggu lalu pula mengadakan malam meraikan Mejar Zaidi, bekas pegawai tentera TUDM yang dipecat kerana isu dakwat kekal.

Pada 10 April, Paksi akan mengadakan samabutan ulang tahun kelahiran Sasterawan Negara, Datuk A Samad Said, di tempat yang sama.

Walaupun Paksi bersifat badan seni budaya, tetapi ia juga berperanan sebagai suara rakyat, atau penyampai salam rakyat, cita rasa dan hati nurani serta keluh kesah mereka.

Seperti kata Dinsman, para seniman dalam badan penulis seperti Paksi perlu mempunyai kefahaman dan keyakinan diri yang kuat, agar tidak mudah terpengaruh atau dipengaruhi, bukan saja oleh parti atau agen politik kepartian tetapi juga pihak lain yang berkepentingan atau mempunyai kecenderungan berbeza.

Menurutnya, seniman dan budayawan (termasuk penulis), seperti juga ulama, perlu kenal dan faham mana yang baik dan mana yang jahat, juga mana yang benar dan mana yang bohong. Malah, katanya, perlu mempunyai keyakinan diri yang kuat, agar tidak berasa takut hadir atau melibatkan diri dengan politik dan orang politik.

Pada malam meraikan Mejar Zaidi itu, Dinsman menyampaikan ucapan melalui puisinya dengan melancarkan Tekad Budaya iaitu sebagai alternatif kepada kehidupan yang didominasi oleh politik keterlaluan yang mengakibatkan keadaan kacau bilau sekarang ini.

Memang Mejar Zaidi bukan penyair, kata Dinsman, tetapi sikapnya yang berani berkata benar walau apa pun risikonya itu perlu dihormati dan dihargai para penyair dan seniman terhadap sikap dan komitmennya.

Maka itu, di pekarangan madrasah itu, para budayawan berkumpul dalam suasana santai, tidak berprotokol, serba sederhana dengan jamuan biasa, tetapi majlis minggu lalu agak istimewa hidangannya: Nasi Arab.

Dalam sajak yang dibacanya sendiri malam itu, Dinsman melahirkan kekecewaannya yang amat sangat kerana orang politik tidak henti-hentinya berkrisis dari satu isu ke satu isu, hingga mengabaikan pelbagai tugas besar untuk rakyat.

Oleh itu, beliau melihat Paksi, walaupun hanya sebuah badan budaya, tetapi boleh berperanan menjadi jurubicara rakyat, menyuarakan hak mereka seperti menyuarakan hak setinggan ibu kota yang sentiasa diancam pembanguan yang menerpa kawasan mereka. Juga isu pemandu teksi yang menjalani kehidupan getir di bandaraya ini, serta pelbagai lain yang melengkari kehidupan rakyat marhain.

Di sinilah saya teringat masa lalu, di tahun 50an dan 60an – di Singapura dan di Malaysia – bagaimana Angkatan Sasterawan 50 (Asas '50) yang didukung kuat oleh Kris Mas, Usman Awang, A Samad Ismail, Asraf, Wijaya Mala, Awam El-Sarkam dan lain-lain mencetuskan tekad budaya. Iaitu melalui penulis mereka berjuang menegakkan keadilan sosial dan kemerdekaan tanah air.

Suara sasterawan Asas ’50 ini sangat berkesan dan banyak mempengaruhi aliran pemikiran masyarakat pada masa itu. Maka itu, Asas ’50 mendapat tempat istimewa di hati nurani masyarakat, walaupun dipandang sinis elit pemerintah ketika negara sudah mencapai kemerdekaan.

Puisi Usman Awang, umpamanya, sentiasa menyindir elit pemerintah pada masa itu, seperti puisinya "Pak Utih", "Melayu Itu" dan lain-lain. Demikian juga cerpen Kris Mas "Rumah Sederet di Jilat Api", novelnnya, "Saudagar Besar Kuala Lumpur" dan juga karya penulis lain Asas ’50.

Di sinilah saya kira Seniman Paksi Rakyat pimpinan Dinsman ini menjadi pewaris Asas ’50 – menjadi jurubicara rakyat. Lebih-lebih lagi Dinsman adalah dramatis yang rapat dengan Allahyarham Usman Awang.

Cumanya suasana dan keadaan ketika Asas ’50 jauh berbeza dengan suasana dan generasi masa kini. Namun masalah kemanusiaan, kebebasan, sosial, miskin kaya dan sebagainya masih wujud di zaman ini walaupun bentuk dan caranya berbeza.

Di sinilah saya kira kewajaran Paksi membina hala tujunya dalam gerak kerjanya ke arah membela rakyat. Lebih-lebih lagi di masa kini, di mana kebebasan rakyat semakin terhakis, demokrasi entah ke mana, keadilan sukar ditegakkan, rasuah dan pembaziran berkembang subur. Yang benar dikatakan salah dan yang salah dikatakan benar.

Di sinilah peranan sasterawan sebagai jurubicara masyarakatnya. Ia tidak boleh sama sekali membisu seribu bahasa melihat kemungkaran, kerana Islam pun menuntut supaya umatnya menyeru makruf, mencegah kemungkaran.

Saya teringat kata-kata Napoleon Bonaparte, “The world suffers a lot. Not because of the violence of bad people, but because of the silence of good people.”

Dari itu, jangan membisu melihat ketidakadilan di mana-mana. Saya kira, Paksi berusaha melaksanakan peranan ini.

Dalam hubungan ini, pada 10 April depan, Samad Said akan diraikan Paksi sempena ulang tahun kelahirannya. Memang wajar Paksi meraikannya kerana beliau adalah seniman rakyat.

Samad Said diraikan bukan semata-mata kerana nama besarnya, tetapi lebih kerana usahanya menjadi besar. Sasterawan ini tidak akan dikalahkan kerana suaranya adalah sebuah kekuatan dan sebuah gelombang besar di lautan biru.

Selamat hari jadi kepada Samad Said dan para seniman yang bersama rakyat – semoga Tuhan terus memberimu kekuatan kepadanya. – 24 Mac, 2015.

* Ini ialah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan The Malaysian Insider.

See more at: http://www.themalaysianinsider.com/opinion/a-shukur-harun/article/paksi-pewaris-perjuangan-penulis#sthash.WUVLBIMy.dpuf