Tuesday, November 25, 2014

Pemimpin pemikir





Pemimpin dan idea yang terjuntai


Diteruskan syarahnya:

“Pemimpin itu kitalah yang pilih, usung, angkat dan berikan amanah untuk memimpin.
Aku, sama seperti saudara,  punya suara dan pandangan tentang pemimpin dan kepimpinan.   
Aku, sama juga seperti saudara, bertanggungjawab dalam memilih pemimpin.

Aku mungkin seorang yang gemar bersyarah dan kerjaku setiap hari ialah bersyarah.  Sama ada seluruh dunia melihatku bersyarah atau pun tidak, itu tidak ada sebarang kesan kecuali saudara ini (dia menghampiriku, aku mundur setapak).  Saudara ini suka sekali, setiap kali aku hadir bersyarah. (Sekali lagi dia menghampiriku, aku cuba berdiri tegak seperti patung).   Tidak apa, bukankah kerjaku ialah bersyarah tentang dunia?  Dunia yang kacau!!”

Begitu melihat ada yang lalu lalang membuang puntung rokok, dia berhenti mendadak.  Seperti helang di puncak menara PWTC, dia menukik lalu menyambar sisa tembakau yang belum dibakar habis itu.  Dan di situlah dia bertinggung untuk sekian lamanya sambil menarik nikmat yang tak terkatakan.  Lama kemudiannya, baru disambungnya syarahan:

“Aku suka rokok dan gemarkan sisa-sisa puntung rokok yang dibuang.  Pemimpin punya kuasa, kedudukan, pangkat dan pengaruh.  Apakah pemimpin juga suka sisa nikmat puntung rokok dunia dan segala isinya?”

Aku, sama seperti saudara, memilih pemimpin bukan untuk memburu keinginannya tapi untuk mengurus negara dan orang-orang sepertiku!”

“Puntung rokok! Puntung rokok!!! Siapa ada puntung rokok paling nikmat?”

Tanpa disedarinya, puntungnya juga terjuntai seperti terjulurnya segala idea dan pemikiran para pemimpin negaranya tentang ekonomi dan bla bla...



Tuesday, November 18, 2014

'Menari dengan kata-kata'






Betul ke orang Melayu tak tahu bercakap benar? Atau tak mahu bercakap benar?

Contoh: ada Melayu tiba tiba muncul di rumah anda. Tanpa diundang, tanpa memberitahu anda terlebih dahulu yang dia akan datang. Tup tup dia muncul. Ketika itu, anda pula sedang makan. Terus anda pun mempelawa atau ajak si tetamu makan sama.

Si tetamu Melayu itu akan pasti menolak pelawaan anda. Dengan nada lembut dia akan kata dia sudah kenyang kerana  “baru makan sebelum datang tadi”.

Tapi sebenarnya dia belum makan. Dan kemungkinan besar sedang “kebulur”. Adakah dia berbohong kepada anda? Tidak. Well, not “bohong” dalam erti kata sebenar. Dia sekadar “tidak berterus terang”.

Mengapa? Kerana dia tidak mahu menyusahkan anda. Dia tidak mahu anda bersusah payah dan tergesa gesa menyediakan “extra” makanan semata mata untuk dia. Dia berasa bersalah  dan at the same time mahu “menjaga hati” anda.  Lantas dia “cakap berlapik”.

Kesimpulan. Lazaimnya orang Melayu tidak bercakap terus terang untuk menjaga hati orang. Ada baiknya. Ada juga tidaknya.

Teringat saya akan bekas timbalan  perdana menteri (Tun) Musa Hitam. Berucap ketika merasmikan satu perhimpuan Pemuda dan Wanita Umno pada tahun 1980-an selaku timbalan presiden parti, beliau menyarankan orang Melayu mesti ada “budaya kurang ajar”.

Maksud beliau ialah orang Melayu mesti berterus terang. Cakap apa yang dirasai. Apa yang terpendam. Tidak usah cakap berlapik.

Musuhnya dalam Umno sendiri mengeksplotasikan kenyataan beliau itu.

Musa digambarkan sebagai pemimpin Melayu yang melanggar budaya satu bangsa yang amat berbangga dengan amalan sopan santun budi bahasa.

Teringat pula zaman saya budak budak dulu. Years ago. Many years ago, in fact.

Kerap saya dengar orang dewasa memberitahu budak budak jangan duduk atas bantal “nanti bontot bisul”. Sebenarnya mereka tidak mahu bantal koyak dan kekabu beterbangan. Atau bantal hilang gebunya jika asyik  dihempap dan dihenyak henyak punggung anak-anak “lasak”.

Budak juga dilarang makan banyak ikan kerana “cacing nanti”. Larangan ini ialah supaya budak budak tidak “melicinkan” hidangan sehingga anggota keluarga lain tidak dapat menjamah ikan yang dimasak.

Ini pada zaman ramai orang Melayu tidak mampu beli banyak ikan “bagus”. Atau ikan hanya boleh diperolehi jika ditangkap sendiri. Dan bukan senang nak tangkap ikan.

Tidak lupa juga  apabila orang dewasa kata budak kalau  tak basuh kaki sebelum tidur akan menggigau, tujuannya agar anak tidak mengotorkan kain cadar dan tilam.

Pada saya “pembohongan” seperti itu satu cara bijak untuk menyampaikan mesej demi mencapai matlamat.

Namun tentu ada juga yang negatif.

Umpamanya apabila orang Melayu (dulu dan ada juga Melayu sekarang) malas atau penat untuk mengawal anak kecil mereka merayau bermain jauh maka berkatalah mereka kepada anak – “kamu jangan pergi sana nanti momok tangkap”.

Kesannya budak budak tidak merayau kerana takut  ditangkap momok walaupun tidak tahu apa itu momok dan bagaimana rupa momok.

Mungkin akibat dimomok-mokan sejak kecil ramai Melayu tidak berani pergi jauh atau mengambil risiko dalam pelbagai bidang dan selalu bergantung harap.

Pun begitu ada gologan Melayu yang menyambut baik amalan masa lampau itu. Umpamanya politikus.
Sang politikus memomok momokkan Melayu – “sokong aku jika tidak kamu hilang kuasa, hilang agama, hilang segala galanya di tanah air sendiri”.

Berkata mereka lagi: “sokong dan terus sokong jika tidak mahu ditangkap momok”.
Ada benarnya hujah Pak Samad Said tempuh hari masanya sudah tiba untuk orang Melayu tidak terlalu taksub dengan dakwaan mereka sedang diancam.

Tak kira lah yang kononya membawa "ancaman" itu momok, jembalang atau  hantu.

Termasuk hantu raya mahu pun hantu tetek. – 18 November, 2014.

* Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan The Malaysian Insider. 

- See more at: http://www.themalaysianinsider.com/opinion/mohsin-abdullah/article/menari-dengan-kata-kata#sthash.b5SJ51wZ.dpuf




Sunday, November 16, 2014

JIKA tepung itu organisasi berwibawa





Rambut dalam tepung itu


“Bagai menghela rambut dalam tepung; rambut jangan putus, tepung jangan terserak.

Maksudnya: Pekerjaan yang sulit yang harus dikerjakan dengan hati-hati sekali.”

Abdullah Hussain, Kamus Istimewa Peribahasa Melayu edisi kedua, DBP, Kuala Lumpur, 1989:24

Yang sering kita temui ialah ‘menarik’ rambut tapi yang diturunkan oleh Abdullah Hussain ialah ‘menghela’ rambut. Yang pernah kita dengar ialah lirik lagu dengan ungkapan seperti ‘helaan nafasku yang terakhir’.  Apa pun, ia tidak mencacatkan makna perumpaaan yang dibincang; maknanya tidak berubah ― ia menggambarkan suasana yang sukar dan kebijaksanaan yang wajar dimiliki oleh sang pelaku dalam menghadapi keadaan yang sukar seperti itu.  Katanya oleh kerana kebijaksanaan agar  ‘rambutnya jangan sampai putus’, maka kerja menarik rambut itu mestilah, tidak dapat tidak, mestilah betul-betul berhati-hati dan penuh kebijaksanaan.


2.0 ‘Menarik’ atau ‘menghela’

‘Menarik’ itu satu perbuatan yang berasal dari kata kerja ‘tarik’ dan ia boleh menggambarkan pelbagai senario. Misalnya, rambut mesti dikeluarkan kerana ia berada di tempat yang salah; ia tidak tertanam di kulit kepala tapi entah bagaimana telah tercampak ke dalam tepung.  Untuk mengeluarkannya, ia perlu ditarik, bukannya ditolak dengan satu syarat yang agak ketat dan mencabar pula ― tepungnya tidak boleh berserakan.  Memang tepat begitu; demi mengeluarkannya dari dalam tepung, tentulah tidak masuk akal jika rambut dalam tepung itu, ditolak.

Katakanlah kita yang ‘ditugaskan’ untuk mengeluarkan rambut ― onar itu di dalam tepungnya ― apakah kemungkinan dan pilihan yang ada kepada kita? Ya, apakah ini kemungkinan dan pilihannya?

Pertama, kita persetan saja dengan segala pesan dan kebijaksanaan silam bahwa tepungnya mestilah jangan sampai berserakan ― kita tarik saja rambut itu dan hadapi segala risiko dan masalah tepung yang berserakan itu kemudiannya.

Kedua, kita benar-benar berhati-hati, cermat, waspada dan sesungguhnya begitu sabar sekali dalam mengeluarkan rambut itu.  Biarlah masa berlalu, asalkan tepung dikeluarkan dengan sempurna dan tepungnya pula tidak berselerak.  Ertinya ada unsur masa yang tidak terhad dan ketekunan yang maha tinggi.  Yang panas baran, gopoh dan berani mengambil risiko(?) tidak sesuai untuk menarik rambut itu dari dalam tepung.

Ketiga, kita berpura-pura saja ― berpura-pura kelihatan bersungguh-sungguh ― mahu menarik rambut itu keluar dari dalam tepung (hatta dengan apa cara sekali pun) dijaga keutuhannya. Ya, kita dengan sengaja, berpura-pura.  Kita berpura-pura untuk memastikan sosok kita tidak kelihatan dan dibaca sebagai pelaku yang gelojoh, tidak sabar dan panas baran dalam menghadapi kemelut rambut itu.  Kita bertindak demikian kerana berharap dan bercita-cita mahu keluar sebagai orang yang baik-baik kerana tidak cedera dan tercemar apabila krisis rambut itu selesai kelak.  Kita berbuat demikian setelah menghitung segala langkah.  Kita telahpun hitung semuanya; darab, tolak, campur, bahagi segala langkah supaya kita tidak tercedera dengan tindakan-tindakan kita.     

3.0 Jika tepung itu organisasi, menarik rambut adalah ‘tanggungjawab’ bukannya ‘tugas’.


Lalu, apakah pilihan yang ada kepada kita?

Kita tidak ada banyak pilihan kecuali memikul tamggungajawab bersama dengan mengeluarkan rambut itu!

Keras dan tidak wajar?

Siapa kata memperkasakan disiplin dalam sesebuah organisasi itu remeh dan boleh diborong dengan istilah dan ungkapan kepimpinan seperti ‘kepimpinan ulamak’?

Mind you, we are dealing with the fate and future of a nation.  

We are not managing a pondok tahfiz.



  

Monday, November 10, 2014

Wanji: Siapa yang paling benar?





https://www.facebook.com/wanji.attaaduddi/posts/1015856028440574?fref=nf&pnref=story

SIAPA YANG PALING BENAR?

Aku percaya bahawa hakikat kebenaran itu semestinya ada. Namun, aku tetap akui bahawa setiap manusia tidak sama dalam mencapai kebenaran. Keadaan ini berlaku kerana, manusia itu diciptakan tuhan dalam keadaan lemah. Ini bukan sekadar pengakuan manusia, malahan ia disebut oleh Allah dalam surah al-Nisa’, ayat 28.

وَخُلِقَ الْإِنْسَانُ ضَعِيفًا

Manusia melihat, tidak semestinya apa yang dia fahami itu sama dengan manusia lain yang melihat. Seorang ahli agama melihat nas wahyu, tidak sama dengan ahli psikologi melihat nas wahyu yang sama. Pengalaman dan pembacaan ahli agama dan ahli psikologi, memberi pengaruh terhadap kefahaman dalam membaca nas wahyu tersebut. Bukan sekadar ahli agama dan ahli psikologi sahaja, berlaku juga pada ahli-ahli yang lain, termasuk mereka dari kalangan ahli PAS dan ahli UMNO, sama juga Ahli PKR, DAP dan sebagainya.

Untuk mengatakan ahli agama mesti benar, ia juga tidak tepat. Ini kerana, pernah dahulu seorang ahli agama menghukumkan murtad dan kufur terhadap mereka yang mengatakan bumi bulat. Padanya, al-Quran menggambarkan bahawa bumi itu terhampar. Fatwa tersebut mendapat kritikan hebat, sehinggakan dia menarik balik fatwa tersebut dan mengakui bahawa bumi itu adalah bulat. 

Jika ahli agama mesti benar juga, mengapa di kalangan sesama ahli agama sendiri berlaku kekhilafan. Kekhilafan, bukan dalam perkara fiqh sahaja, malahan berlaku juga dalam perkara aqidah, kepercayaan dan keimanan. 

Dalam ruangan aliran ahl al-Sunnah wa al-Jamaah sahaja, sudah terdapat kekhilafan dalam membahaskan tentang hakikat Allah; ada aliran dikenali sebagai salafi, ada dikenali sebagai Asya’irah dan ada pula dikenali sebagai Maturidiyyah. Itu tidak dimasukkan lagi debat di kalangan ilmuan-ilmuan syiah lagi. Lebih parah lagi, jika dilihat kekhilafan antara sunni dan syiah. Kekhilafan itu sendiri, bukan bersumberkan dari sesuatu yang ilusi dan fantasi, sebaliknya merujuk kepada satu sumber yang sakral, iaitu al-Quran. 

Kita semua akui bahawa al-Quran punyai bahasa yang indah. Bagi mereka yang memahami bahasa arab, bukan sekadar nahu dan sorof, malahan berkemampuan dalam balaghah, badi’ dan Ma’ani, sudah pasti dapat merasakan betapa “best” ungkapan al-Quran. Keadaan ini pasti berlaku dalam al-Quran, kerana al-Quran adalah satu kitab yang cukup hebat. Makanya, kehebatan al-Quran itu, dipamerkan dalam bahasa yang hebat.

Apabila itulah sifat al-Quran, tidak hairan kekhilafan berlaku dalam memahami al-Quran. Memandangkan al-Quran menyatakan kebenaran, menjadikan sastera al-Quran melahirkan kekhilafan dalam memahami kebenaran. 

Itu tidak cerita lagi, jika kebenaran itu mahu dirungkai menerusi hadis yang punyai problem yang lebih rumit. Ini kerana, sumber dari hadis itu sendiri terikat dengan konsep zanni subut atau sampainya riwayat itu secara sangkaan yang kuat, bukan yakin. Ekoran itu, wujud beberapa istilah yang disebut sebagai hadis saheh, doif, maudu’, hasan dan sebagainya. 

Jelas di sini, tidak ada siapa boleh mendabik dada bahawa mereka dan geng mereka sahaja yang paling benar. Kebenaran hakiki hanya ada pada Allah yang maha berkuasa. 

Ia bukan bermakna kebenaran itu tidak ada. Tetapi, yang terjadi adalah susah untuk menentukan siapa yang berjaya mempamerkan kebenaran yang sebenar kepada manusia.

Wallahu ‘alam.

10 Nov 2014 – 1.04 pagi