Tuesday, September 1, 2015

KITA memilih melihat rantingnya. Kenapa?



(Komen dalam fb Kassim Muhamad menyentuh peristiwa Abang Mat Sabu berdampingan/didampingi seorang wanita semasa merayakan BERSIH4.  Gambar itu meletup di media sosial).  


Kita fokus rantingnya. 
(dan lupa masalah besar yang kita telah lama hadapi ― gersang tandusnya pemerintahan yang baik)     


SEMUA penulis boleh memilih sudut yang mana satu dengan niat yang bagaimana pula untuk memaparkan tulisannya. Ada beberapa istilah yang kita temui, misalnya paling kerap ialah 'benang merah' atau pun angle sesuatu tulisan itu. Kita temui unsur-unsur seperti daya tarikan, idea, peristiwa, gagasan, masalah (kendala), atau pun sensasi yang diperkatakan.

Sesungguhnya penerapan semua aspek seperti sudut pandangan dan lain-lain amat bergantung kepada niat dan tujuan seseorang 'seniman' itu.  Misalnya sebagai seorang 'seniman', seorang jurufoto mungkin bersusah payah untuk mendaptkan bahan atau 'karya' yang terbaik.  Dia terpaksa bersusah payah dan perlu tekun sekali mencari karya terbaiknya.  Atau kadang-kadang bahan itu muncul di depan matanya kerana faktor nasib.  Dia berada di tempat dan pada masa yang tepat? 

Bagi kita yang lebih menarik untuk diteliti bukannya 'cerita-cerita' tentang benang merah tetapi BAGAIMANA kita (sebagai seorang pembaca) menanggapi bahan-bahan yang (sengaja) dihidangkan itu.

SEKIRAnya kita melihat bahawa kemelut yang kita hadapi itu satu mala petaka yang sangat besar untuk anak cucu kita, tentulah aspek-aspek tragedi bangsa yang lebih menarik perhatian kita.

Misalnya sekarang ini kita cukup yakin bahawa sesungguhnya rakyat Malaysia memang benar-benar terpanggil untuk menyatakan pendirian mereka. Mereka terpanggil untuk menyatakan sikap.  Dan mereka secara terbuka - WALAUPUN pelbagai ancaman telah diulang-ulangi oleh pihak yang berkuasa lama sebelum peristiwa BERSIH ini diterjemahkan - sudah tidak gentar lagi bersuara!

Tentulah ada tragedi besar yang sedang mereka hadapi dan itulah yang sepatutnya menarik perhatian kita sebagai rakyat. Bukankah begitu?

Atau saudara TIDAK berpendapat sedemikian? Saudara amat yakin bahawa ada maksiat besar diperagakan di depan mata? Jika memang begitulah pegangan hidup saudara, silakan. Itu hak saudara.

Tetapi sekiranya...JIKA majoriti pembaca berpendirian seperti saudara, maka sesungguhnya kita begitu sedih sekali.  Kita sedih mengetahui rakyat negara ini tergolong sebagai kelompok manusia yang gemar dan begitu mudah sekali diperdaya! Sebagai rakyat kita gemar sekali diperbodohkan oleh hal-hal pinggiran yang disensasikan.

Kenapa? Adakah ini kita umumnya masih tergolong rakyat yang jelas picisan daya fikirnya? Wallahuaklam.




2 comments:

PAK JUNAIDI said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Master Sgp said...
This comment has been removed by a blog administrator.