Wednesday, August 5, 2015

TUNGGU




Mana airnya?


“Menunggu buah yang tidak gugur” adalah penyeksaan yang cukup menderakan. Misalnya ramai yang menunggu bila lagi rombongan buah hatinya akan datang meminang.  Ada yang menunggu bila lagi sahabat baiknya bakal memasukkan derma dua sen ke dalam akaun peribadinya.  “Bila lagi?” itu satu penyeksaan. 

Para petani juga sering menunggu; menunggu bekalan diberikan oleh Jabatan yang bertanggungjawab untuk membekalkan air pengairan.

NGO juga menunggu; misalnya NGO seni-budaya menunggu peruntukan (yang bukan ehsan sang penguasa tapi hak NGO-NGO) untuk bergerak.  Kerap kali dana yang kekadang dikira ehsan ini tidak jua kunjung tiba.

Lalu bermadahlah NGO yang dikira menunggu wang ehsan ini:

benih ditabur
sawah kian merekah
mana airnya?


5 Ogos 2015.
wangsa maju.

2 comments:

PAK JUNAIDI said...
This comment has been removed by a blog administrator.
AKI NAJI said...
This comment has been removed by a blog administrator.